Sri Mulyani: Semua Negara Utang, Termasuk Negara Islam

KeuanganNegara.id -Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan semua negara memiliki utang, termasuk negara Islam.

“Mau Saudi Arabia, Uni Emirat Arab, Qatar, Tunisia, Maroko, Pakistan, Afganistan, Kazakhstan, apapun you name it. Waktu saya di World Bank, mereka mendapat utang dan hibah dari berbagai dunia termasuk World Bank,” kata Sri dalam Sabtu Bersama Menkeu, di Instagramnya, Sabtu, 18 Juli 2020.

Dia bercerita, ketika membahas soal utang, kadang-kadang ada masyarakat yang sensitif bahkan bernada benci. Dia menyarankan, utang jangan dianggap sebagai suatu stigma buruk.

Baca juga:   Dua Syarat Dapat BLT Rp600 Ribu di Tengah Corona

Sebagai menteri keuangan, dia mengelola keuangan negara secara seimbang dan berjalan. Menurutnya, pemerintah saat ini terus mengelola Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, termasuk utang secara transparan.

Sri Mulyani mengatakan saat ini utang diperlukan untuk membuat infrastruktur lebih baik, anak-anak negeri bisa sekolah dan menjadi menjadi generasi produktif.

Menurutnya, jika tidak utang saat ini, pemerintah menunda semua kebutuhan infrastruktur, kebutuhan pendidikan, dan kesehatan. “Jadi negara kita menjadi negara yang isinya jumlah penduduk banyak 267 juta, tapi anak-anaknya tidak sekolah, menjadi miskin. Ibu cari dong sumber daya alam dikeruk dong bu. Kan kalau dikeruk kita membutuhkan modal,” ujarnya.

Baca juga:   Bukan Cuma Modal dan Covid-19, UMKM juga Terkendala Pasar hingga Bahan Baku

Dalam APBN, kata dia, belanja negara utamanya dialokasikan 20 persen untuk pendidikan sesuai amanat konstitusi. Dia mengatakan saat ini masyarakat Indonesia banyak yang masih muda, karena itu investasi di bidang sumber daya manusia perlu jadi prioritas.

Selanjutnya anggaran belanja digunakan untuk bidang kesehatan. “Lalu bagaimana mengurangi kemiskinan? Itu juga sangat penting. Bagaimana kita membangun infrastruktur? Itu juga penting. Riset dan teknologi, juga penting. Lalu apakah pak Prabowo penting membuat alutsista kita kuat? Itu juga penting. Polisi juga penting,” kata dia.

Baca juga:   Pengusaha Minta Bank Turunkan Margin Bunga Bersih ke 3,5 Persen

Karena itu, menurutnya, berbagai belanja negara banyak yang harus perhatikan. Namun, kata dia, belanja harus terus dijaga supaya tidak terjadi kebocoran dan korupsi, agar tepat sasaran dan tepat kualitas.(msn)

Keuangan Negara Indonesia

Keuangan Negara Indonesia

Keuangan Negara provides the latest economic, business, e-commerce, start-up, stock market, financial and all entrepeneur news from around Indonesia.

Next Post

Discussion about this post

Stay Connected

Recent News

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Follow & Support Us!!

Keuangan Negara menyajikan berita terbaru keuangan negara, ekonomi, bisnis, e-commerce, start-up, finansial, dan entrepreneur yang bersumber dari berbagai situs dan narasumber resmi